AHY Geram Ada Kudeta, Moeldoko: Jangan Ganggu Jokowi..Itu Urusan Saya..!

Tiba-tiba, Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menggelar commanders call atau rapat pimpinan khusus bersama para pimpinan DPD dan DPC partai. Commanders call itu bertujuan membahas isu terkini, salah satunya adalah isu adanya upaya yang mengarah pada 'kudeta' di Partai Demokrat.

AHY Geram Ada Kudeta, Moeldoko: Jangan Ganggu Jokowi..Itu Urusan Saya..!
Moeldoko (ist)

BRITO.ID, BERITA JAKARTA - Tiba-tiba, Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menggelar commanders call atau rapat pimpinan khusus bersama para pimpinan DPD dan DPC partai. Commanders call itu bertujuan membahas isu terkini, salah satunya adalah isu adanya upaya yang mengarah pada 'kudeta' di Partai Demokrat.

"Perlu saya sampaikan tentang perkembangan isu nasional dan dinamika politik di lingkungan Partai Demokrat," kata AHY mengawali jumpa pers di DPP Partai Demokrat, Senin (1/2/2021).

Sebelum ke pokok persoalan, anak sulung Presiden RI ke-6 sekaligus mantan Ketum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) ini memperkenalkan para elite partai yang mendampinginya. Kemudian dia menyebut ada tiga hal yang dibahas dalam commanders call, yakni soal bencana yang terjadi di beberapa daerah di tanah air, pandemi COVID-19 dan terakhir soal upaya 'kudeta' di Partai Demokrat.

"Tentang adanya gerakan politik yang mengarah pada upaya pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat secara paksa, yang tentu mengancam kedaulatan dan eksistensi Partai Demokrat," ujar AHY.

"Menurut kesaksian dan testimoni banyak pihak yang kami dapatkan, gerakan ini melibatkan pejabat penting pemerintahan, yang secara fungsional berada di dalam lingkar kekuasaan terdekat dengan Presiden Joko Widodo," sambung dia.

AHY menyebut, berdasarkan informasi yang dia terima, niat 'kudeta' di Partai Demokrat didukung menteri di Kabinet Indonesia maju dan sejumlah pejabat penting RI. Namun, dia mengaku tetap mengedepankan azas praduga tak bersalah.

"Karena itu, tadi pagi, saya telah mengirimkan surat secara resmi kepada Yang Terhormat Bapak Presiden Joko Widodo untuk mendapatkan konfirmasi dan klarifikasi dari beliau terkait kebenaran berita yang kami dapatkan ini," ucap AHY.

"Sehubungan dengan hal itu, saya akan menyampaikan penjelasan tentang gerakan politik, yang bertujuan mengambil alih kekuasaan pimpinan Partai Demokrat secara inkonstitusional itu, sebagai pembelajaran bagi kita, karena hal ini bisa saja terjadi pada partai politik lainnya," imbuh suami Anissa Pohan ini.

AHY mengungkapkan kabar 'kudeta' itu didengarnya dari pimpinan dan kader Partai Demokrat, baik di pusat maupun daerah. Kabar itu diterimanya 10 hari lalu.

"Tentang adanya gerakan dan manuver politik oleh segelintir kader dan mantan kader Demokrat, serta melibatkan pihak luar atau eksternal partai, yang dilakukan secara sistematis," tutur AHY.

"Gabungan dari pelaku gerakan ini ada 5 (lima) orang; terdiri dari 1 kader Demokrat aktif, 1 kader yang sudah 6 tahun tidak aktif, 1 mantan kader yang sudah 9 tahun diberhentikan dengan tidak hormat dari partai, karena menjalani hukuman akibat korupsi, dan 1 mantan kader yang telah keluar dari partai 3 tahun yang lalu," tambah dia.

Sejurus dengan AHY, Wasekjen Demokrat Jansen Sitindaon di Twitter-nya bicara soal sosok jenderal. Dia juga menyinggung jasa-jasa SBY kepada sosok jenderal tersebut.

"Aku hanya ingin mengetukmu sebagai sesama orang yang di dalam diri kita ada jasa Pak SBY, kudoakan engkau baik-baik saja Jenderal, tidak kena karma atas lupanya engkau akan sejarah dirimu," sebut Jansen.

Andi Arief ikut meramai isu 'kudeta' di Partai Demokrat dengan langsung 'menunjuk hidung' Kepala Kantor Staf Kepresiden (KSP) Moeldoko. Dia pun menjelaskan alasan AHY mengirim surat perihal isu 'kudeta' ini ke Presiden Jokowi karena konon operasi mengkudeta itu direstui Presiden Jokowi.

"Banyak yang bertanya siapa orang dekat Pak Jokowi yang mau mengambil alih kepemimpinan AHY di Demokrat, jawaban saya KSP Moeldoko. Kenapa AHY berkirim surat ke Pak Jokowi, karena saat mempersiapkan pengambilalihan menyatakan dapat restu Pak Jokowi," kata Andi Arief di akun Twitter-nya yang dibagikan ke wartawan.

Moeldoko Jawab Tudingan Partai Demokrat

Moeldoko meminta agar isu kudeta Partai Demokrat (PD) tidak dikaitkan dengan istana. Dia meminta agar Presiden Joko Widodo (Jokowi) tidak diganggu dalam isu ini. Moeldoko mengatakan Presiden Jokowi tidak tahu sama sekali dengan persoalan yang dihadapi Demokrat. Dia mengatakan urusan hanya sama Moeldoko.

"Poinnya yang pertama jangan dikit-dikit istana. Dalam hal ini, saya mengingatkan sekali lagi jangan dikit-dikit istana, jangan ganggu Pak Jokowi dalam hal ini. Karena beliau dalam hal ini tidak tahu sama sekali nggak tahu apa-apa dalam hal ini, dalam isu ini gitu ya. Jadi itu urusan saya, Moeldoko ini bukan selaku KSP, Moeldoko ini," kata Moeldoko dalam jumpa pers daring.

Mantan Panglima TNI itu menceritakan pertemuan mengenai persoalan Demokrat itu. Mereka datang bergelombang dan berbondong-bondong.

"Jadi ceritanya begini teman-teman sekalian, beberapa kali banyak tamu yang berdatangan dan saya orang yang terbuka, saya mantan Panglima TNI tetapi saya tidak memberi batas dengan siapa pun, apalagi di rumah ini mau datang terbuka 24 jam siapa pun. Secara bergelombang mereka datang berbondong-bondong ya kita terima, konteksnya apa saya juga nggak ngerti, dari obrolan itu saya awali dengan pertanian, karena saya suka pertanian," jelasnya.

Lebih lanjut, Moeldoko mengatakan bahwa pada pertemuan dia mendengar curhat perihal situasi di Demokrat. Dia juga merasa prihatin.

"Mereka curhat situasi ya gue dengerin aja. Berikutnya ya udah dengerin aja, ya, saya juga prihatin dengan situasi itu, karena saya juga bagian yang mencintai demokrat," kata dia.

Moeldoko menanggapi tudingan ingin mengambilalih kepemimpinan AHY di Partai Demokrat. Moeldoko menepis tudingan itu.

"Berikutnya kalau ada istilah kudeta itu ya kudeta dari dalem, masa kudeta dari luar,"

Menurut Moeldoko, dari pertemuan itulah kemudian muncul isu dirinya ingin mengambil alih Partai Demokrat. Padahal kala itu dia hanya berupaya menunjukkan tidak ada batasan bagi seorang jenderal untuk bertemu dengan siapa pun.

"Terus muncullah isu dan seterusnya. Mungkin dasarnya foto-foto. Ya kan. Orang ada dari Indonesia timur dari mana-mana datang ke sini kan pengin foto sama gua, ya saya terima aja apa susahnya. Itulah menunjukkan seorang jenderal yang tidak punya batas dengan siapa pun. Kalau itu menjadi persoalan yang digunjingkan ya silakan aja, saya nggak keberatan," kata Moeldoko.

Moeldoko pun menyarankan agar AHY tidak mudah terbawa perasaan atau baperan jika menjadi seorang pemimpin. Dia juga meminta AHY tidak mudah terombang-ambing.

"Saran saya ya, jadi seorang pemimpin seorang pemimpin yang kuat. Jangan mudah baperan, jangan mudah terombang-ambing dan seterusnya. Ya kalau anak buahnya nggak boleh pergi ke mana-mana ya diborgol aja kali," ujarnya.

Sumber: detikcom
Editor: Ari