Menhan Irak Sebut Rudal Jatuh di Dekat Pangkalan Militer Pasukan AS

Menhan Irak Sebut Rudal Jatuh di Dekat Pangkalan Militer Pasukan AS
Iring-iringan kendaraan militer Amerika Serikat terlihat di Erbil, Irak, 20/10/2019, setelah mereka menarik diri dari Suriah utara. (IST/ANTARA/REUTERS)

BRITO.ID, BERITA KAIRO  - Menteri Pertahanan Irak Najah al-Shammari pada Selasa mengatakan sebuah rudal jatuh di dekat pangkalan militer, yang menampung pasukan AS di utara Baghdad, tanpa menyebabkan kerusakan.

Shammari melakukan inspeksi di pangkalan Taji untuk melihat kondisi keamanan di lokasi tersebut. Ia didampingi oleh komandan penerbangan militer beserta pejabat senior dari Kementerian Pertahanan, menurut kantor berita Irak.

"Camp Taji menyaksikan stabilitas keamanan tanpa adanya kerusakan," katanya dalam satu pernyataan. Shammari menekankan perlunya kehati-hatian untuk menjaga keselamatan semua orang yang berada di kamp tersebut.

Pembatasan jam malam di Baghdad diberlakukan pada Senin (28/10) setelah empat orang tewas dan 277 orang lainnya terluka pada hari keempat aksi protes antipemerintah.

Komandan militer senior Baghdad menyatakan pembatasan jam malam diterapkan karena kerusuhan, yang dipicu oleh ketidakpuasan atas kesulitan ekonomi serta praktik korupsi yang marak.

Ulama populis Syiah Moqtada al-Sadr, yang mendukung kubu paling berpengaruh di parlemen dan membantu Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi berkuasa, menyerukan pemilihan dini setelah pembatasan jam malam diumumkan.

Massa berjanji untuk tetap bertahan di alun-alun, lokasi aksi protes, meski ada pembatasan jam malam yang mereka anggap sebagai 'payung' bagi pasukan keamanan untuk melakukan pembersihan. (RED)

Sumber: Reuters