Aksi Pukulan di Minimarket Penyebab Bentrok Dua Ormas di Sukabumi

Media sosial dan aplikasi perpesanan mendadak ramai dengan sejumlah potongan video aksi bentrok dua ormas di Terminal Jalur Lingkar Selatan, Kota Sukabumi. Selain video, sejumlah foto-foto diduga korban bentrok ormas juga ramai dibahas warganet.

Aksi Pukulan di Minimarket Penyebab Bentrok Dua Ormas di Sukabumi
Kapolres Sukabumi AKBP Lukman Syarif menunjukkan salah satu senjata tajam hasil operasi perbatasan pascabentrok. (Ist)

BRITO.ID, BERITA SUKABUMI - Media sosial dan aplikasi perpesanan mendadak ramai dengan sejumlah potongan video aksi bentrok dua ormas di Terminal Jalur Lingkar Selatan, Kota Sukabumi. Selain video, sejumlah foto-foto diduga korban bentrok ormas juga ramai dibahas warganet.

Dua ormas yang terlibat bentrok berasal dari kelompok Sapu Jagat dan Badan Pembinaan Potensi Keluarga Besar (BPPKB) Banten. Dalam beberapa adegan video terlihat sejumlah aparat kepolisian berjaga di sekitar lokasi bentrok.

"Ada yang bawa golok, samurai sampai bambu panjang. Berhadap-hadapan satu kelompok di sekitar area terminal kelompok lain dari arah jalur Cibolang ke terminal," kata pria inisial DA warga yang berada di sekitar lokasi kepada detikcom, Minggu (1/11).

DA mengaku tidak tahu pasti sekitar pukul berapa bentrok awal terjadi, namun menurutnya dua kelompok itu berkumpul memang termonitor sejak siang tadi. "Dari habis zuhur memang sudah terlihat ada kelompok massa, kalau aksi saling serang sekitar pukul 16.30 WIB," ucapnya.

Kapolres Sukabumi Kota AKBP Sumarni mengatakan kejadian tersebut dipicu kesalahpahaman antar anggota ormas yang berujung pemukulan dan berlanjut bentrokan. "Ada sedikit kejadian pemukulan dari anggota salah satu ormas kepada dua orang dari satu ormas lainnya. Kemudian berlanjut aksi ini di jam empat sore saling bentok di daerah jalur selatan di dekat terminal tipe A," kata Sumarni kepada awak media di RSUD R Syamsudin SH.

Dari bentrokan tersebut ada empat orang korban yang mengalami luka-luka dan kini sudah mendapat penanganan medis di rumah sakit. "Kemudian dari bentrokan tersebut ada korban luka empat orang yang sudah dirawat di Bunut (RSUD Syamsudin). Kemudian kami juga melakukan pendekatan ke masing masing kelompok untuk saling bermusyawarah. Jangan sampai masalah ini semakin besar dan jangan sampai korban korban bertambah kembali," tutur Sumarni.

Sumarni kembali menjelaskan kasus tersebut berawal dari kesalahpahaman antar dua kelompok yang terjadi di minimarket, Jalur Lingkar Selatan Sukabumi. "Ada seseorang yang menggunakan atribut salah satu ormas mencari kakaknya yang dia temui di minimarket, lalu ada salah paham. Kemudian karena mungkin yang ditarik tadi tidak menjawab, terjadilah pemukulan," ujar Sumarni.

Polisi akan melakukan penanganan kepada mereka yang melanggar hukum dan akan diproses sesuai ketentuan. "Kami sudah menangani pihak-pihak yang melakukan tindakan yang melanggar hukum tentunya akan kami proses sesuai Ketentuan. Kami juga melakukan penggalangan ke dua belah pihak agar mereka saling menahan diri untuk tidak memicu situasi menjadi lebih panas," tutur Sumarni.

Pascabentrok di Jalur Lingkar Selatan, Sukabumi, Jawa Barat, polisi menjaga perbatasan Bogor-Sukabumi, dan Cianjur-Sukabumi. Ratusan orang diamankan, dan senjata tajam disita karena diduga akan digunakan untuk bentrok susulan.

Sumber: detikcom
Editor: Ari