Pengamat Prediksikan Jokowi Lebih Berminat Jadikan Sandiaga Uno Ketimbang Fadli Zon Jadi Menteri KKP

Pengamat politik Universitas Paramadina Djayadi Hanan menilai Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan lebih memilih politikus Gerindra Sandiaga Uno, ketimbang Fadli Zon untuk menggantikan Edhy Prabowo sebagai Menteri Kelautan dan Perikanan.

Pengamat Prediksikan Jokowi Lebih Berminat Jadikan Sandiaga Uno Ketimbang Fadli Zon Jadi Menteri KKP
Edhy Prabowo. (Ist)

BRITO.ID, BERITA JAKARTA - Pengamat politik Universitas Paramadina Djayadi Hanan menilai Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan lebih memilih politikus Gerindra Sandiaga Uno, ketimbang Fadli Zon untuk menggantikan Edhy Prabowo sebagai Menteri Kelautan dan Perikanan.

Edhy Prabowo menjadi tersangka kasus dugaan korupsi perizinan benih lobster atau benur.

“Dugaan saya Menteri KKP masih akan dijadikan jatah Gerindra. Jadi siapa yang diajukan Gerindra yang akan jadi pertimbangan. Bila yang diajukan Fadli Zon dan Sandi, dugaan saya peluangnya lebih besar Sandi,” ujar Direktur Eksekutif Lembaga Survei Indonesia ini ketika dihubungi, Senin (30/11/2020).

Apalagi kata dia, mengingat posisi Sandi yang pernah menjadi calon Wakil Presiden dan pengalamannya sebagai pengusaha.

Pegalaman Sandi sebagai pengusaha, menurut dia, bisa akan lebih diperlukan Jokowi untuk membantu memulihkan ekonomi dari bidang kelautan dan perikanan serta maritim secara umum.

Namun, kalau hanya satu nama yang diajukan Gerindra, yakni Fadli Zon, lanjut dia, sepanjang tidak ada keberatan serius dari Jokowi, maka peluangnya besar.

“Kalau hanya satu nama yang diajukan Gerindra, yakni Fadli Zon, sepanjang tidak ada keberatan serius dari Jokowi, maka peluangnya besar,” jelasnya.

Paling tidak kata dia, masuknya Fadli Zon ke dalam kabinet, akan mengurangi suara kritis terhadap pemerintahan Jokowi-Maruf Amin di sisa pemerintahan hingga 2024 mendatang.

“Secara politik, kalau Fadli Zon yang jadi diajukan oleh Gerindra, saya kira Jokowi tidak keberatan karena itu akan mengurangi suara kritis terhadap pemerintahan,” jelas Djayadi Hanan.

Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo menyatakan pengunduran dirinya sebagai menteri, setelah dinyatakan menjadi tersangka oleh KPK atas dugaan suap terkait perizinan tambak, usaha dan atau pengelolaan perikanan atau komoditas perairan sejenis lainnya tahun 2020.

Untuk mengisi kekosongan, Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan diangkat menjadi Pelaksana tugas Menteri Kelautan dan Perikanan.

Tenaga Ahli Utama Kedeputian Kantor Staf Presiden (KSP) Donny Gahral Adian mengatakan Presiden akan memutuskan segera pengganti Edhy tersebut.

Saat ini Presiden sedang menimbang-nimbang siapa sosok yang tepat mengisi kursi KKP.

"Belum tahu ya, Presiden pasti banyak pertimbangan. Tapi saya kira pasti akan segera diputuskan siapa penggantinya," kata Donny kepada wartawan, Minggu, (29/11/2020).

Presiden menurut Donny membutuhkan waktu untuk mencari sosok yang tepat menggantikan Edhy Prabowo.

Kompetensi menjadi salah satu pertimbangan utama dalam mencari orang nomor satu di KKP.

"Tentu saja kompetensi. Kemudian integritas, kemudian rekam jejak di sektor kelautan," katanya.

Terkait latarbelakang pengganti Edhy Prabowo nantinya, menurut Donny ada banyak kemungkinan.

Mulai dari profesional hingga memiliki latarbelakang partai. Yang pasti menurutnya tiga syarat utama terpenuhi.

"Ya bisa profesional, bisa dari parpol. Sejauh memenuhi kriteria itu," pungkasnya.

Gerindra Buka Suara soal Penggantian Posisi Edhy Prabowo

Ketua harian DPP Partai Gerindra, Sufmi Dasco Ahmad, buka suara soal pengunduran diri Edhy Prabowo dari posisi Wakil Ketua Umum Partai Gerindra.

Ia mengatakan, surat pengunduran diri dari Edhy Prabowo sudah diterima pihak partai.

Partai Gerindra akan mempersiapkan pengganti Edhy agar partai tidak terganggu jelang Pilkada serentak.

"Tentunya pengunduran dari Pak Edhy Prabowo kami terima dengan baik sesuai dengan ketentuan yang berlaku di partai.

"Kami akan segera siapkan penggantinya," ujarnya, dikutip dari YouTube Kompas TV, Jumat (27/11/2020).

Sumber: Tribunnews
Editor: Ari