Polisi: Penyerang Berpisau di Melbourne Terilhami IS

Polisi: Penyerang Berpisau di Melbourne Terilhami IS

BRITO.ID, BERITA MELBOURNE - Seorang pria kelahiran Somalia, yang membakar truk bermuatan tabung gas dan menusuk satu orang hingga tewas di Melbourne, terilhami oleh IS tetapi tidak memiliki hubungan dengan kelompok itu, kata polisi Australia pada Sabtu (10/11).

Polisi menyebut pria yang bertanggung jawab atas serangan pada Jumat itu bernama Hassan Khalif Shire Ali, 30 tahun, yang menjadi radikal dan terilhami propaganda kelompok militan tersebut. Ia ditembak oleh polisi dan meninggal di rumah sakit.

Dikatakannya, paspor Australia milik Shire Ali ditangguhkan pada 2015 berdasarkan atas laporan intelijen, yang menyatakan ia berencana pergi ke Suriah, tetapi lembaga itu menilai ia memiliki pandangan radikal dan tidak mengancam keamanan nasional.

IS menyatakan bertanggung jawab atas serangan itu, yang terjadi dua hari menjelang Hari Peringatan, menandai 100 tahun Perang Dunia Satu berakhir. Kelompok tersebut tidak memberikan bukti atas klaimnya itu.

"Saya pikir dia (Shire Ali) terinspirasi. Dia jadi radikal," kata Penjabat Wakil Komisaris Kepolisian Federal Australia Ian McCartney kepada wartawan di Melbourne. "Kami tak katakan ada kontak langsung. Kami katakan sudah ada perspektif inspirasi." Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan Australia memiliki sistem untuk menghadapi terorisme dan mengatakan kepada wartawan di Sydney bahwa Islam radikal merupakan isu.

Serangan pada Jumat terjadi sebelum jam sibuk malam dan hanya berlangsung beberapa menit. Shire Ali menusuk beberapa pejalan kaki dan menyerang personel polisi sementara truk yang membawa tabung gas terbakar di Jalan Bourke yang sibuk.

Tabung-tabung gas itu tidak meledak dan kebakaran dipadamkan dalam waktu 10 menit.

Polisi mengatakan seorang pria yang ditusuk berusia 74 tahun dan bekerja di kota itu tapi tidak menyebutkan namanya. Media setempat menyatakan pria tersebut adalah pemilik rumah makan. (red)