DPR Sebut Aparat Miliki Bukti Siapa Pembakar Bendera PDIP

Ketua Komisi III DPR RI dari Fraksi PDIP menyebut kepolisian sudah melakukan penyelidikan dan identifikasi pelaku pembakaran.

DPR Sebut Aparat Miliki Bukti Siapa Pembakar Bendera PDIP
Suasana pembakaran bendera PDIP (ist)

BRITO.ID, BERITA JAKARTA - Ketua Komisi III DPR RI dari Fraksi PDIP menyebut kepolisian sudah melakukan penyelidikan dan identifikasi pelaku pembakaran.

Hal itu dikatakannya usai menemui Kapolda Metro Jaya Irjen Nana Sudjana dan Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Kombes Tubagus Ade Hidayat, di Polda Metro Jaya, Jumat (26/6).

"Dari penjelasan yang saya dapat bahwa Polri sudah melakukan penyelidikan dan profiling, Polri sudah memiliki bukti-bukti pihak-pihak yang diduga melakukan hal tersebut," kata Herman, di Polda Metro Jaya, Jumat (26/6).

Namun, katanya, kepolisian belum bisa mengambil langkah lanjut karena saat pertemuan dilakukan, belum ada laporan terkait aksi pembakaran bendera di aksi penolakan terhadap RUU Haluan Ideologi Pancasila (HIP) tersebut.

Adapun PDIP melalui Dewan Pimpinan Daerah (DPD) PDIP DKI Jakarta baru melaporkan pelaku pembakaran pada sore hari. PDIP menggunakan eberapa pasal dalam laporan terkait aksi perusakan bendera partainya. PDIP menggunakan pasal 160 KUHP dan atau pasal 170 KUHP dan atau pasal 156 KUHP berkaitan dengan perusakan hingga penghasutan.

Lebih lanjut, Herman menuturkan dalam pertemuan tadi, Kapolda Metro menjamin pihaknya bakal melakukan penegakan hukum.

Ia juga menegaskan bahwa kedatangannya ke Polda Metro bukan untuk melakukan intervensi. Sebab, diketahui Herman juga merupakan politikus PDIP.

"Kedatangan saya sebagai ketua komisi III seolah-olah datang untuk mengintervensi Polri dalam penyidikan ini, saya selalu [katakan] tidak," dalih Herman.

Aksi pembakaran bendera PDIP itupun membuat Ketua Umum Megawati Soekarnoputri berang dan meminta para kader "merapatkan barisan". Aksi kader Banteng di berbagai wilayah pun mengemuka.

Terpisah, ratusan kader dari DPC PDIP Jakarta Utara dan DPC Jakarta Pusat berdemo di depan kantor Polres Jakarta Utara, Jumat (26/6). Mulanya, mereka memulai melakukan aksi dengan long march dari depan pusat perbelanjaan Ramayana di Koja.

"Aksi ini bentuk kami memberi dukungan moril kepada polisi untuk selesaikan masalah insiden pembakaran bendera PDIP, sesuai hukum yang berlaku," kata Steven Setiabudi Musa, kader sekaligus Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta saat ditemui di lokasi.

Pantauan CNNIndonesia.com, para kader yang mayoritas mengenakan baju merah itu mengibarkan bendera PDIP. Beberapa juga membawa spanduk yang bertuliskan 'Kami Bukan HTI, Kami Bukan PKI, Kami PDI Perjuangan'.

Sumber: CNNIndonesia
Editor: Ari