Pasien Isolasi Dipungut Biaya, Ketua DPR: Kalau Menyalahi Aturan, Kita Suruh RSUD Kembalikan Uang

Pungutan biaya pasien isolasi yang dilakukan RSUD Kol Abundjani Bangko, berbuntut panjang.

Pasien Isolasi Dipungut Biaya, Ketua DPR: Kalau Menyalahi Aturan, Kita Suruh RSUD Kembalikan Uang
Ketua DPRD Merangin Try Herman Effendi yang Didampingi Anggota DPR M Yani (ist)

BRITO.ID, BERITA MERANGIN - Pungutan biaya pasien isolasi yang dilakukan RSUD Kol Abundjani Bangko, berbuntut panjang.

Setelah dikecam oleh berbagai kalangan, kali ini DPRD Merangin pun ikut angkat bicara.

Ketua DPRD Merangin, Try Herman Effendi, yang dikonfirmasi usai mendengar pidato kenegaraan, mengaku sudah mendengar isu tersebut. Bahkan Ia sudah memerintahkan Sekretariat DPRD untuk memanggil Direktur RSUD Bangko dan jajarannya.

"Kami sudah mendengar, dan beberapa hari lalu, kami sudah memerintahkan Sekwan untuk mengirimkan surat pemanggilan Direktur RSUD dan jajaran," ujarnya.

Disebutkannya, jika memang terjadi penyalahgunaan wewenang terhadap pungutan pasien isolasi tersebut, DPRD akan memerintahkan RSUD Kembalikan seluruh biaya yang sudah dipungut.

"Kalau menyalahi aturan, kita perintahkan RSUD kembalikan uang pasien," katanya.

Untuk diketahui, seluruh pasien isolasi yang hasil Rapid Antigennya reaktif, maka akan menjalani isolasi, sembari menunggu hasil PCR keluar. Namun, saat menjalani isolasi ini, pasien akan dikenakan biaya, baik klaim BPJS maupun biaya pribadi.

Bahkan biaya yang dikeluarkan tak tanggung-tanggung, hingga mencapai Rp1 juta per harinya.

Penulis: Rhizki Okfiandi