Viral! Sosok Bupati Banjarnegara Kontroversi, Hina Gusdur Hingga Luhut

Sosok Bupati Banjarnegara Budhi Sarwono kembali menjadi sorotan publik akibat pernyataan-pernyataan kontroversialnya.  Setelah sebelumnya menyebut Menko Luhut Binsar Pandjaitan, dengan nama penjahit, kini video lama yang memperlihatkan dirinya menghina Gus Dur kembali viral.

Viral! Sosok Bupati Banjarnegara Kontroversi, Hina Gusdur Hingga Luhut
Bupati Banjarnegara, Budhi Sarwono minta maaf. (IG @jayalah.negriku)

BRITO.ID, BERITA VIRAL - Sosok Bupati Banjarnegara Budhi Sarwono kembali menjadi sorotan publik akibat pernyataan-pernyataan kontroversialnya. 

Setelah sebelumnya menyebut Menko Luhut Binsar Pandjaitan, dengan nama penjahit, kini video lama yang memperlihatkan dirinya menghina Gus Dur kembali viral.

Berikut ini deretan kontroversi Bupati Budhi Sarwono yang jadi sorotan publik, dirangkum suara.com dari berbagai sumber.

1. Menghina Gus Dur

Sebuah video lama yang memperlihatkan Budhi Sarwono, menyebut Gus Dur picek (tak bisa melihat) ramai jadi perbincangan publik. Video tersebut kembali viral usai diunggah oleh sebuah akun Twitter.

Dalam video berdurasi 23 detik itu, Budhi Sarwono bicara soal Gus Dur yang sempat menutup Departemen Penerangan dan Kementerian Sosial. Pernyataan dalam video tersebut diketahui disampaikan pada tahun 2019.

"Oh gini pak sekda, itu dinas yang lain ditutup kabeh bae. Bubarna kabeh nggo PU kabeh. Tak tandatangani saiki. Gusdur seng picek bae nutup dinas penerangan karo sosial. Apa maning wincin (Budhi Sarwono) seng matane melek. (Oh gini pak sekda, itu dinas ditutup semua aja. Bubarkan semua untuk dinas PU semua. Saya tandatangani sekarang. Gus yang matanya buta saja menutup Dinas Penerangan dan Sosial apalagi Wincin yang matanya bisa lihat)," kata Budhi dalam video tersebut, dikutip suara.com, Minggu (29/8/2021).

2. Sebut Luhut menteri Penjahit

Baru-baru ini, Budhi Sarwono juga menjadi sorotan publik akibat pernyataannya terkait Menko Luhut.

Dalam sebuah video, Budhi menyebut nama Menko Luhut dengan sebuta penjahit. Ia lantas meminta maaf pada publik terkhusus suku Batak karena telah menyebut salah satu marga Batak dengan cara yang tidak semestinya.

"Waktu PPKM Darurat itu 99 persen (BOR-nya), zoma merah hampir campur hitam. Setelah instruksi Mendagri dan sesuai saran Pak Presiden dan semua dijabarkan Menteri Penjahit Ruhut Penjahit, saya laksanakan instruksinya," ujar Bupati Budhi dalam potongan video tersebut.

3. Bolehkan warga gelar kegiatan selama pandemi

Terkait pandemi Covid-19, Bupati Budhi juga pernah menyampaikan pernyataan kontroversial. Ia mengizinkan warga Banjarnegara untuk menggelar beragam acara selama pandemi, dengan tetap menjalankan protokol kesehatan.

"Saya berpesan kepada masyarakat, pak bupati bertanggung jawab sepenuhnya untuk kegiatan pengajian, olahraga, kesenian, ebeg monggo jalan terus. Tetapi aja kelalen (jangan lupa) protokol kesehatan jangan sampai tidak dipakai," kata Budhi Sarwono dalam video tersebut.

Dalam video berdurasi 2 menit 50 detik tersebut, Bupati Budhi juga meminta kepada warga dan kepala desa supaya melaporkan jika ada oknum yang menakuti terkait digelarnya kegiatan.

Ia bahkan meminta untuk mengambil foto oknum yang menakut-nakuti tersebut untuk dilaporkan kepada dirinya.

4. Sebut tim sepkabola Banjarnegara kerap dipalak

Tak hanya itu, Bupati Budhi juga pernah menyampaikan pernyataan kontroversial terkait tim sepakbola Banjarnegara, Persibara, yang bermain di Liga 3 provinsi, kerap dipalak Asprov PSSI Jateng.

Ia menyebut Persibara diminta untuk mengirim sejumlah uang kepada Asprov PSSI Jawa Tengah. Nominalnya Rp 100 juta per laga.

Main kalau mau menang harus bayar. Kalau mau menang bayar Rp 100 juta. Bukti transfernya ada semua. Bahkan semakin ke sini jumlahnya terus bertambah," kata Bupati Budhi di rumah dinasnya pada tahun 2018 lalu.

Sumber: Suara.com
Editor: Ari