Ibadah Haji 2020 Arab Saudi di Tengah Pandemi Covid-19 Gunakan Protokol Kesehatan Ketat, Begini Kata WHO

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memuji penyelenggaraan ibadah haji 2020 Arab Saudi di tengah pandemi covid-19.

Ibadah Haji 2020 Arab Saudi di Tengah Pandemi Covid-19 Gunakan Protokol Kesehatan Ketat, Begini Kata WHO
Ibadah Haji ditengah Pandemi Covid-19 (ist)

BRITO.ID, BERITA JAKARTA - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memuji penyelenggaraan ibadah haji 2020 Arab Saudi di tengah pandemi covid-19.

Seperti dikutip dari Saudi Arab Press Agency, Jumat (30/7/2020), WHO menilai pembatasan jumlah jemaah haji, sangat relevan untuk mencegah penyebaran covid-19.

Selain itu Direktur Jenderal (Dirjen) Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesu mengatakan Kerajaan Arab Saudi yang menyiagakan petugas keamanan saat penyelenggaraan haji merupakan langkah perlindungan maksimal.

Diketahui, sejak Rabu 25 Juli lalu, para jemaah haji memulai ibadah haji mereka.

Berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, tahun ini pemerintah Arab Saudi hanya membuka kesempatan berhaji dengan jemaah 'terbatas'.

Jemaah diharuskan mengenakan masker dan menjaga jarak sosial selama pelaksanaan rangkaian ibadah di kota suci Mekkah dan Arab Saudi bagian barat.

Jemaah harus melewati pemeriksaan suhu badan dan mengikuti karantina.

Sejak awal kedatangan, petugas dengan cekatan membersihkan bagasi setiap jemaah dengan disenfektan serta menyematkan gelang pada setiap jemaah untuk memantau mobilitas mereka.

Laporan media setempat menyebut ada 10ribu jemaah yang diizinkan mengikuti rukun islam kelima itu, di mana 70 persen warga ekspatriat dan 30 persennya warga Arab Saudi.

Angka positif covid-19 di Arab Saudi sendiri mendekati 270ribu kasus.

Sumber: Tribunnews.com
Editor: Ari