Surat Perintah Penahanan Trump Terbit, Republik: Singkirkan!

Partai Republik mendesak pencopotan Donald Trump dari kursi presiden secepatnya. Untuk diketahui, jabatan Presiden Trump akan berakhir pada 20 Januari. Namun, Republik tak ingin Trump berlama-lama di kursi presiden AS setelah banyak kegaduhan yang ditimbulkan Trump.

Surat Perintah Penahanan Trump Terbit, Republik: Singkirkan!
Trump (ist)

BRITO.ID, BERITA JAKARTA - Partai Republik mendesak pencopotan Donald Trump dari kursi presiden secepatnya. Untuk diketahui, jabatan Presiden Trump akan berakhir pada 20 Januari.


Namun, Republik tak ingin Trump berlama-lama di kursi presiden AS setelah banyak kegaduhan yang ditimbulkan Trump.

Kegaduhan terjadi lantaran pernyataan Trump yang diduga memuat narasi menghasut. Akibat pernyataan Trump, pendukungnya melakukan aksi penyerbuan ke Gedung Capitol AS pada Rabu (6/1/2021).

CNN melaporkan, empat dari mereka menyerukan agar Amandemen ke-25 dicabut, dan dua lainnya mengatakan Presiden harus dimakzulkan.

"Dia harus diberhentikan dan disingkirkan," kata seorang pejabat terpilih dari Partai Republik.

Seorang mantan pejabat senior mengatakan tindakan Presiden mengerikan dan cukup untuk menyingkirkannya, meski dengan waktu yang singkat dalam masa jabatannya.

"Saya pikir ini sangat mengejutkan bagi sistem," kata mantan pejabat itu.

"Bagaimana Anda menahannya selama dua minggu setelah ini?"

Dengan memakzulkan dan memberhentikan Trump, bahkan pada tahap akhir masa jabatannya, Senat kemudian dapat memberikan suara untuk mendiskualifikasi Trump agar tidak pernah memegang jabatan federal lagi.

Di sisi lain, dengan menerapkan Amandemen ke-25 akan mengharuskan Wakil Presiden Mike Pence, dan mayoritas anggota Kabinet untuk memilih mencopot Trump dari jabatannya.

Dengan alasan karena ketidakmampuannya untuk "menjalankan kekuasaan dan tugas kantornya.

"Langkah itu belum pernah terjadi sebelumnya.

“Beberapa anggota kabinet tengah mengadakan diskusi awal tentang penerapan Amandemen ke-25,” kata sumber Partai Republikan.

Diskusi sedang berlangsung tetapi tidak jelas apakah akan ada cukup anggota kabinet untuk menjalankan proses pencopotan Trump. Pembicaraan telah berlangsung di Capitol Hill dan beberapa senator telah diberitahu tentang diskusi tersebut, kata sumber itu.

Dalam beberapa menit setelah para pengunjuk rasa menerobos Gedung Capitol pada Rabu sore, Partai Republik meninjau kembali gagasan untuk mencopot Trump dari jabatannya.

Pilihan itu ditolak oleh hampir semua anggota partai, selama persidangan pemakzulan tahun lalu.

Kecaman keras kepada Trump juga belum pernah terjadi sebelumnya.

Mantan Presiden George W Bush, yang tidak menonjolkan diri sebelumnya, mengeluarkan teguran keras pada Rabu malam.

Bush menyebut "pemberontakan" di Gedung Capitol sebagai "pemandangan yang memuakkan dan memilukan."

Meskipun tidak menyebut nama Trump, Bush mengatakan dia "terkejut dengan perilaku sembrono dari beberapa pemimpin politik sejak pemilu, dan oleh kurangnya rasa hormat yang ditunjukkan hari ini untuk lembaga kami, tradisi kami, dan penegakan hukum kami."

Mitt Romney, senator Utah yang merupakan satu-satunya Republikan yang memberikan suara untuk menghukum Presiden atas sebuah pasal pemakzulan tahun lalu, melangkah lebih jauh.

Romney menyebut Presiden sebagai "pria egois" yang "dengan sengaja memberikan informasi yang salah kepada para pendukungnya" tentang pemilu.

Menurutnya, serangan di Capitol sebagai "pemberontakan" dan menyalahkan Trump, dengan mengatakan dia "menggerakkan (pendukung) untuk bertindak pagi ini.

"Wyoming Liz Cheney, seorang anggota pimpinan DPR dari Partai Republik, menyuarakan kemarahan dan frustrasi Romney pada Trump.

"Tidak diragukan lagi bahwa Presiden membentuk massa. Presiden menghasut massa, Presiden berbicara kepada massa," kata Cheney di Fox News.

"Dia menyalakan apinya." Dan Senator Tom Cotton dari Arkansas, sekutu setia Trump, tidak tanggung-tanggung. "Sudah lewat waktu bagi Presiden untuk menerima hasil pemilu, berhenti menyesatkan rakyat Amerika, dan menolak kekerasan massa," kata Cotton.

Anggota Partai Republik lainnya di Capitol Hill juga marah kepada Presiden.

"Presiden harus membatalkannya (protes)," kata Perwakilan Mike Gallagher dari Wisconsin kepada Jake Tapper dari CNN.

"Hentikan! Sudah berakhir. Pemilu sudah berakhir."

Politisi Republik lainnya, Adam Kinzinger dari Illinois menolak unggahan twitter Trump pada Rabu sore yang meminta para perusuh di Gedung Parlemen untuk "tetap damai."

"Itu pengecut," kata Kinzinger kepada Tapper.

"Dia harus berdiri dan berkata, saya kalah dalam pemilihan, biarkan penghitungan dilanjutkan."

Tetapi karena Trump tampaknya tidak mungkin melakukan konsesi itu, dua aktivis lama Partai Republik dan sekutu Gedung Putih itu mengatakan Presiden harus pergi.

"Pence harus melawan dia dengan Amandemen ke-25," kata seorang. "Mereka harus segera menerapkan Amandemen ke-25," kata yang lain.

Pengadilan Keluarkan Surat Perintah Penahanan Donald Trump

Tuduhan pembunuhan berencana. Surat perintah penangkapan terhadap Donald trump dikeluarkan.

Donald Trump disebut yang menjadi dalang meninggalnya Qassem Soleimani memimpin pasukan ekspedisi Quds dari Korps Pengawal Revolusi Iran.

Surat perintah penahanan Donald Trump langsung dikeluarkan dari pihak pengadilan.

Pemerintah Irak mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Presiden AS Donald Trump.

Trump dituduh sebagai dalang pembunuhan seorang jenderal Iran dan pemimpin milisi Irak yang kuat tahun lalu, kata pengadilan Irak, Kamis (7/1/2021).

Dilansir AP, surat perintah itu dikeluarkan oleh seorang hakim di pengadilan investigasi Baghdad.

Telah ditugaskan untuk menyelidiki serangan pesawat tak berawak yang diarahkan Washington.

Menewaskan Jenderal Qassim Soleimani dan Abu Mahdi al-Muhandis, kata kantor media pengadilan.

Mereka dibunuh di luar bandara ibu kota pada Januari 2020.

Al-Muhandis adalah wakil pemimpin Pasukan Mobilisasi Populer yang disetujui negara.

Sebuah kelompok payung yang terdiri dari berbagai milisi.

Termasuk kelompok-kelompok yang didukung Iran, yang dibentuk untuk melawan kelompok Negara Islam.

Soleimani memimpin pasukan ekspedisi Quds dari Korps Pengawal Revolusi Iran.

Surat perintah penangkapan itu untuk tuduhan pembunuhan berencana, dengan ancaman hukuman mati jika terbukti bersalah.

Ini tidak mungkin dilakukan, tetapi hanya simbolis di hari-hari memudarnya kepresidenan Trump, lansir AP, Kamis (7/1/2021).

Keputusan untuk mengeluarkan surat perintah diambil setelah hakim mencatat pernyataan dari keluarga Abu Mahdi al-Muhandis.

Menurut pernyataan Dewan Kehakiman Tertinggi, penyelidikan atas pembunuhan tersebut sedang berlangsung, kata pengadilan. .

Pembunuhan itu memicu krisis diplomatik dan ketegangan hubungan AS-Irak.

Memicu kemarahan anggota parlemen politik Syiah yang mengeluarkan resolusi tidak mengikat untuk menekan pemerintah agar mengusir pasukan asing dari negara itu.

Kelompok-kelompok yang didukung Iran sejak itu meningkatkan serangan terhadap kehadiran Amerika di Irak.

Kemudian, mengarah pada ancaman oleh Washington untuk menutup misi diplomatiknya di Baghdad.

Sumber: law-justice.co
Editor: Ari